#PUISI / / / DAN KAU PERGI SEPERTI KABUT YANG DICIUMI MATAHARI

#PUISI / / / MALAM ITU, DI DALAM MOBIL

Tuesday, 3 January 2017

Di luar jendela malam itu,
jelaga menari-nari bersama bayang pepohonan
lampu-lampu berkelebat sesaat terlihat pucat temaram

Dua orang itu duduk di kursi depan
membicarakan sembako ibarat radio mobil yang diputar sembarangan
aku bergerak-gerak resah di kursi belakang
di kepalaku kalimat mereka seperti sebuah frasa yang diulang-ulang

Malam itu kutemukan aku tak dimana-mana
mengapa ikatan darah terasa begitu kental namun hambar
jarak antara daging dan kulit bagaikan dua orang yang tak saling kenal

Ada perasaan asing yang melingkupiku tiba-tiba
dua orang di kursi depan itu seperti orang yang familiar
tapi aku tak mengenal mereka, tak pernah mengenal mereka
dalam mataku aku seperti sedang menonton sebuah opera

Ketika sadar, aku memang sedang menumpang saja
mobil itu terus melaju diantara bayang-bayang yang bergelinjang
dua orang itu terus mengobrol ini dan itu aku tak tahu
di perempatan kedua, akhirnya aku pun minta diturunkan

[ ]

#PUISI / / / Pagi itu di antara Lembah dan Kabut

Sunday, 1 January 2017



Setelah tak kutemukan kau
diantara malam dan tidurku yang panjang
pagi itu, aku mencarimu di ketinggian.
Ketika fajar rekah dari gumulan awan
dikejauhan lembah yang masih lelap hangat berselimut kabut
diciumi mentari pagi.

Aku tak menemukan kau di antara orang-orang yang datang berziarah pagi itu.

[ ]